Wednesday, May 30, 2012

Prolog: Aku Menulis Kerana...

Testing... Testing wan too teri *sambil mengetuk kepala microfon*. ehem *sambil adjust pitching, takut lari*

Sebelum aku mula merepek kerepek pisang, alangkah lebih baik sekiranya aku dahulukan dengan ucapan "Bismillahirrahmanirrahim" dan "Assalamualaikum" kepada anda semua yang sudi membaca tulisan aku yang tak seberapa ini.

Ehem *sambil membetulkan anak tekak dan membetulkan kopiah yang menampakkan jambul di depan*. Aku menulis kerana apa... ermmm... mungkin satu ekspresi rasa. mungkin perit, mungkin indah, mungkin berbunga-bunga. ewah!

Sebelum ini aku pernah berblog namun begitu aku telah meninggalkan blog itu hingga bersawang, alangkah kejamnya diri aku. dush! dush! *pukul diri sendiri* Tapi dengan semangat baru, insya'Allah akan kembali menulis dengan perspektif yang baru. Mungkin.

Dan aku kembali bertanya pada diri, mengapa menulis? Mengapa tak melukis? Jawapannya senang sahaja. Aku tak tahu melukis! muahahaha

*krik krik krik*

Ok. Maafkan aku kerana buat lawak yang hambar. Baiklah. Aku serius sekarang, mengapa menulis. Aku mula bertanya tujuan aku menulis blog untuk pertama kalinya di blog lama. Ya. Blog lama. Masih tiada tujuan. Aku mula terpinga-pinga dan tercari-cari mengapa perlu menulis. Walaupun hati yang membuat aku menulis tapi mengapa hati ini suka menulis. Suka menukilkan rasa hati yang terkadang aku tak mampu memahaminya? apa yang hati ini mahukan?

Kisah ISK

Sejak daripada ISK 2 tahun lepas, aku belajar tujuan hidup. KHALIFAH dan ABID. walaupun aku sudah mendapat modul seperti itu di sekolah lama aku, namun kali ini ibarat satu benda yang lain  menyelinap masuk ke dalam diri ini. Mungkinkah ini kuasa luar biasa yang mampu menjadikan aku superhero? ehem. kerepek rangup di situ. Itu tak mungkin berlaku. Tapi satu kesedaran akan tanggungjawab berkongsi nikmat agung yang aku dapat, yakni IMAN dan ISLAM.

Dan dalam ISK juga, aku belajar tentang hadis logam:

manusia ibarat logam, baik ketika jahiliyah, baik ketika Islam, alangkah bagus kalau kamu faham. (Sahih Bukhari)

Dan aku masih mencari logam. Aku tak pasti apa logam aku. aku takkan menyerah kalah! *mata bersinar*

Walaupun banyak ikhwah suggest aku akan logam aku, tapi aku menolak. Kerana aku tak yakin itu logam aku. Mungkin kepala aku masuk air ketika itu, ataupun salah wiring, dan mungkin skru dalam kepala sudah longgar. Sehingga aku melengah2kan masa aku untuk memeluk zaujah *ehem* yang bernama dakwah dan tarbiyah.

Alangkah RUGINYA!

Tujuan Blog

Dan blog ini mungkin aku mahu menulis keindahan dalam dunia tarbiyah, ataupun berkongsi ilmu mungkin. Jadi jangan expect terlalu tinggi pada penulisan aku. Aku hanya insan biasa. Tidak sehebat Abu Ammar, Syed Qutb, Abul A'la al-Maududi, Fathi Yakan, Hassan al-Banna, Dr Maza, Inche Gabbana, Firdaus Shah dan lain-lain penulis yang bisa mencapai hati dengan penulisan mereka, yang mampu mengubah manusia untuk bekerja demi Islam. Aku masih belajar, untuk menjadi orang seperti mereka. mungkin aku mahu jadi penulis seperti mereka. Mungkin.

Dan mungkin juga mengisi masa lapang, daripada tak menyumbang apa-apa. Mungkin.

Dan aku berharap apa yang diperkata di blog ini bukan sekadar omongan kosong. Yang bunyinya seperti guruh berdentum, ataupun meriam power rangers yang POM POM POM bunyinya yang tiada kesan. Tapi bunyi POM POM POM yang ada impak maksimanya. insya'Allah.

jangan bunyi POM POM POM saja tapi musuh tak kalah. 

Aku menulis bukan untuk pujian oleh mulut manusia yang setinggi gunung. Dan bukan untuk kebanggaan yang boleh dipertonton seluas langit. hanya mahu menulis untuk berkongsi. mungkin.

Konklusinya, aku menulis kerana.... ermmmm... hurmmm. aaaaaaa.... Entah la. Byk sangat mungkin. Mana satu pun tak tahu. ;P eheh *sambil menggaru kepala yang tak gatal*

-Mirull-

penulisan yang agak kering. sudah lama kemahiran menulis tidak diasah. nampaknya kena banyak membaca. harap ada lah masa. hoyeahhh!

telah banyak menambah perencah MSG yg berlebihan dalam blog ini. harap kepala anda tak botak membacanya.








2 comments:

Dear Yayien said...

Salam,

Teruskan menulis dan berdakwah. Kadang-kadang melalui penulisan kite boleh mengetuk hati manusia untuk kembali mengingati tujuan hidup sebenar :D Yang penting menulis dari hati dan ikhlas.

Inspector Saahab said...

saya ada menulis beberapa slot hana ISK dalam blog. bole klik label RAMUAN, seacrh ini sejarah kita. kalau berminat la :)

teruskan usaha ni :)
sebar baagia
moga jadi hujah di sana :)